Tuesday, May 29, 2012

Kisah Sang Professor dan Sang Kyai

Ada seorang professor yang tinggal di sebuah ibu kota Metropolitan. Jakarta. Dengan Phd-nya, beliau mengajar di sebuah Universitas terkemuka di Jakarta. Walaupun sudah bergelar Ketua Dekan di sebuah Fakulti di Kampus tersebut, beliau masih aktif mengajar di situ. Padahal kalau diikutkan beliau tidak usah "bersusah payah" mengajar kerana dari segi in-come, duit bermillion2 sudah dijanjikan masuk ke dalam akaun nya pada setiap akhir bulan. Namun beliau tetap gigih mengajar. Mendidik ummat, dan "bersentuhan" (baca: contact) secara langsung dengan anak bangsa.Tak hairan, anak didiknya ramai yang sukses. Tambahan pula, kampus yang dikelolanya antara yang top di Indonesia, dengan izin Allah.

Pada suatu hari, Sang Professor Phd ini punya hajat yang murni. Beliau berniat mahu menziarahi sahabat lamanya di sebuah pondok pesantren di nun jauh di pedalaman Jawa. Yang paling menariknya, sahabat lama-nya itu bukan sembarangan orang. Tapi merupakan Ketua Kyai di Pesantren tersebut.
Tujuannya kali ini sangat murni.
-Menziarahi kawan lamanya kawan lamanya, Bapak Kyai di Pesantren tersebut.
- dan menginfaqkan sebahagian dari hartanya berupa wang cash yang banyak ke Pondok Pesantren tersebut.

Tekad beliau kali ini sangat-lah kuat. Beliau sangat berharap dengan usaha-nya ini dapat membantu sahabat lamanya dalam memajukan sekolah Pondok Pesantren tersebut. Oleh itu, kali ini beliau mengajak semua kawan-kawan dan anak-anak didiknya untuk bersama-sama dalam Misi Mulia beliau ini. Mereka-mereka yang menyertai Prof PHD ini terdiri dari - 2 orang Head of Department, 4 lectures, dan 8 Mahasiswa tahun akhir. Uniknya ialah, 14 orang ini adalah anggota "secret-circle" (baca: usrah) beliau :)

Maka, dengan menaiki kereta 4WD, berkelanalah mereka 1 Usrah ke Pedalaman Jawa. Turunlah semua "kawan-kawan" sejawat, sekampus dan se"fikrah" itu dengan penuh setia menemani Murobbi mereka, Prof Phd tadi. Dan yang paling penting, niat mereka ikhlas, iaitu membantu menghulurkan bantuan kepada salah seorang "ikhwah" yang sedang memerlukan.


Setelah beberapa buah gunung didaki, hutan belantara diredahi, dan lembah ditelusuri, akhirnya mereka sampai ke tempat yang di tuju. Di atas bukit yang dingin, di dalam hutan yang permai dengan bunyi unggas berzikir dengan penuh harmonis. Di lokasi yang menyejukkan pandangan minda dan hati inilah berdirinya Pondok Pesantren yang sangat sederhana itu. Tidak terlalu besar dan tidak kecil. "Pas-pas-an aja" bak kata orang Indonesia.



Kelihatan dari jauh sosok seorang lelaki. Kurus kecil, berjubah, berserban putih, berjanggut sederhana, tidak terlalu tipis, tidak terlalu lebat.  Di bahunya ada kain serban lain, yang berwarna hijau bersulamkan benang emas. Itulah Sang Kyai, orang yang selama ini dicari Sang Professor Phd. Sang Kyai dari jauh sudah tersenyum. Dia telah menunggu dengan penuh sabar. Melihat beliau tersenyum, dan mata-nya berbinar-binar. Kalau diperhatiakan, bibir sang Kyai bergetar. Kelihatan seperti menahan sebak.
Melihat sahabat lamanya itu dari jauh, menyebabkan Sang Prof Phd turut sama merasakan sebaknya. Lalu mengalirlah air mata gembira. Kerana sudah 28 tahun mereka berpisah. Berpisah kerana haluan pendidikan yang berbeza.

Dahulu mereka belajar di SMA (Sekolah Menengah Atas) yang sama. Sang Prof phd, selepas SMA dihantar oleh papa-nya untuk sambung belajar ke German, manakala sang Kyai pula ke sambung belajar di Pesantren punya bapaknya, yang menjadi Ketua Kyai pada waktu itu. Akhirnya mereka bertemu juga setelah hampir 30 tahun berpisah.

Mereka saling menyapa dan bertanya kabar,sepertimana layaknya sapaan 2 orang sahabat karib yang bertemu kembali setelah puluhan tahun berpisah. Ahli rombongan Prof phd yang lain, hanya mampu melihat gelagat mereka. Mereka pun tumpang gembira dan hiba.

Lalu, sang Kyai mempersilakan sang Professor untuk masuk ke bilik tamu pesantrennya itu. Memang, jika dibandingkan bilik tamu Pondok Pesantren ini, dengan Kampus tempat Prof Phd mengajar, sangat jauh bezanya. Biliknya yang sederhana, hanya dihiasi dengan kerusi set yang dibuat dari rotan. Ditambah dengan kipas siling berputar dengan speed sedang. Sungguh, memang diakui ianya tersangat dhaif.

Namun, ke-dhaif-an tidak menjadi masalah bagi Prof phd dan rombongannya. Tidak ada rasa bangga dan rasa meremehkan dalam jiwa mereka. Kerana mereka adalah orang-orang yang ditarbiah dengan Tarbiah Islamiah yang sesungguhnya. Bahkan memang niat mereka juga untuk membantu Sang Kyai memajukan sekolahnya.

Akhirnya, sang Professor menyampaikan hajatnya bertandang ke pedalaman Jawa ini, jauh-jauh dari ibu kota Jakarta.


Lantas, tanpa membuang masa, di-ambilkan 2 briefcase berwarna coklat. Dibukakan depan Bapak Kyai dan 2 orang Kyai yang lain.
*Bling-bling
2 Milyar Rupiah berada depan mata! (2 Milyar Rupiah = RM 682588, ikut rate hari ini)
Gambar hiasan

"Akhi, terimalah sumbangan dari kami ini, walaupun tak seberapa, ane harapkan dengan sumbangan infaq berupa dana ini, dakwah antum di sini dapat berkembang dengan maju lagi" Luah Professor Phd kepada sahabat lamanya dengan penuh kudus.


Namun, sesuatu yang unexpected berlaku. Pak Kyai hanya diam. Beliau tersenyum sebentar, kemudian dahi berkerut. Kelihatan, seperti runsing.

"Kenapa, akhi?" Tanya Professor PHD dalam kebingungan. Ya memang, siapa yang tak bingung? biasanya infaq yang banyak untuk memajukan sekolah, di sambut dengan senyuman atau air mata gembira. Tapi kali ini, wajah yang runsing pula kelihatan di wajah penerima.

Sang Kyai menjawab,

"Maaf akhi. Benar-benar maaf. Saya tidak dapat menerima sumbangan antum ini. Saya terpaksa menolaknya..."

Dalam kehairanan Prof phd berkata, "Loh! Kenapa akh? Ini buat masa depan pesantren antum, akhi. Ana pingin lihat antum dan pesantren antum sukses. Sumbangan ini ikhlas dari ana dan teman-teman yang lain"

Jawab Sang Kyai lagi

"Saya menolak menerima sumbangan antum, kerana saya khawatir, akhi. Khawatir, kalau-kalau dengan sumbangan ini, Sekolah Pesantren saya bertambah besar, santri (murid) saya bertambah ramai. 

Saya takut kalau kami tidak mampu mendidik dan mengajar mereka. Kerana dengan bertambahnya jumlah santri, dan fasilitas baru, maka ini bererti AMANAH dan BEBAN yang harus kami pikul turut bertambah. Saya rasa kami tidak mampu mendidik anak santri yang lebih ramai dari jumlah yang ada sekarang. 

Cukuplah dengan jumlah murid yang ada sekarang, selagi kami masih MAMPU menunaikan AMANAH yang diberikan oleh ORANG TUA mereka, dan ALLAH Subhanahu wa taala."

Professor Phd bersama 14 orang rombongannya speechless. Mereka terkesima.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------
(Kisah ini adalah terinspirasi oleh kisah benar (inspired by true story) yang saya dengar sendiri dari mulut Saudara Adian Husaini, ketika mengikuti Bedah Buku KEMI, di Islamic Book Fari 2011, di Senayan, Jakarta.

Beliau adalah seorang cendiakawan Muslim Indonesia yang terkenal dengan anti-Islam Liberal. Beliau adalah antara tokoh yang aktif di sebuah gerakan dakwah dan tajdid di Indonesia yang bernama INSIST. Beliau adalah salah satu tokoh yang termasuk dalam kolum Biografi Icon Depan Mata saya. Nantikan tulisan saya mengenai beliau, insya Allah)

Para pembaca sekalian,
Amanah itu bukanlah suatu kemuliaan, tapi ia merupakan satu NIKMAT yang harus kita hargai dan pikul. (Tauzif, Ghaira Tasyrif. Penugasan bukan kemuliaan). Naiknya pangkat, jawatan, atau "level" kita, bukanlah bererti kita dikurniakan kemuliaan oleh pemberi pangkat, jawatan, atau "level" tadi. Tapi ianya bererti kerja kita semakin bertambah dan semakin berat sesuai dengan meningkatnya amanah kita.

Lebih-lebih lagi amanah tersebut melibatkan Amanah mendidik (baca: tarbiah, membina) orang lain.
[kredit]

-Kenaikan pangkat (dalam Kerjaya, Pelajaran, dan Jamaah) dan
-Diberi kepercayaan baru (spt; Menjadi Mas'ul tertentu atau membina dan follow up mutarabbi baru atau mengurus program2 Islam)
-Dicalonkan oleh orang ramai (sebagai wakil rakyat atau wakil pelajar)
dan seumpamanya.

Jika anda mengalami situasi di atas, ia bukanlah bermakna anda lebih layak masuk syurga berbanding orang lain yang tidak diberi kepercayaan tersebut. Akan tetapi, bertambahnya jawatan anda dalam kerja ini,  bermakna bertambahnya UJIAN dan CABARAN yang harus anda tempuh. Kalau anda sukses memikul amanah ini, tiket anda masuk syurga insya Allah terjamin dan anda akan merasakan nikmatnya di dunia ini.

Dalam Surah Mu'minun (23:8) dan Maarij (70:32) Allah meng-kategorikan mereka-mereka yang "berjaya memelihara amanah-amanah dan janji" kedalam Kategori Qad Aflahal Mu'minun (Orang Mukmin Berjaya). Perhatikan , Allah tidak mengatakan "Berjayalah orang-orang yang banyak amanah" atau "berjayalah orang yang bertambah amanah nya".

"Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanah kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanah itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh," (33:72)

Tapi kalau gagal, maka beristighfarlah kepada Allah, dan bertaubatlah atas kelalaian dan kelemahan kita dalam menunaikan Amanah. Kerana lalainya kita dalam memegang amanah, bererti kita telah khianat. Kalau sudah termasuk dalam orang yang khianat, bererti kita telah mempunyai salah satu dari tiga sifat orang-orang munafiq.
“Tanda kemunafikan ada tiga; apabila bercerita ia dusta, apabila berjanji ia tidak menepatinya dan apabila diberi amanah ia berkhianat. HR Bukhari, Muslim dan at-Tirmidzi.

Dan tidak ada balasan yang dijanjikan kepada Allah kepada orang-orang munafiq, selain daripada mendapat azab yang paling pedih, yaitu ditempatkan di lapisan neraka paling bawah.

Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka. (4:145)

Seperti yang telah disebutkan tadi, amanah adalah salah satu dari nikmat Allah kepada kita. Mengabaikan amanah, bererti mengabaikan nikmat Allah kepada kita. Marilah kita periksa diri kita, selama kita hidup amanah manakah yang telah kita abaikan? Tanggung-jawab manakah yang telah kita main-main-kan? Harapan mana-kah yang telah kita musnahkan? Fabi ayyi aalai Rabbi ku Ma tukazhi ban?? (Nikmat Tuhan yang manakah yang engkau telah dustakan?)

Jangan hanya sibuk memeriksa kerja dan amanah orang lain tapi amanah kita sendiri kita lupakan. Jangan hanya nampak kesalahan dan amanah orang lain yang tidak tertunaikan, tapi semaklah diri kita dahulu, apakah kita telah melaksanakan amanah yang dilimpahkan kepada kita dengan sebaiknya atau sebaliknya, sebelum kita menyemak amanah orang lain.

"Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui." (8:27)

"Tunaikanlah amanah kepada orang yang engkau dipercaya (untuk menunaikan amanah kepadanya), dan jangan khianati orang yang telah mengkhianatimu". (Diriwayatkan oleh al Imam Ahmad dan Ahlus Sunan).


Sekian. Selamat memikul amanah dengan sebaiknya kepada yang baru mendapat amanah. Kepada yang sudah lama memegang amanah, teruskan menunaikan amanah dengan penuh dedikasi. Perbaikilah ia dari semasa ke semasa. Semoga Allah membantu dengan rezeki-Nya yang melimpah ruah di dunia dan akhirat kepada anda yang berani memikul amanah ini!

1 comment: